Archive for the ‘sitir’ Tag

Jakarta Ria – 05122008

tidak terasa sudah hari jumat lagi.. dan seperti minggu2 sebelumnya kali ini MNRP akan menampilkan komik Jakarta Ria yang dikutip dari harian kompas.

pekan ini “serangan” kembali dilayangkan ke wajah oom kumis.. anda tentu sudah paham siapakah si oom kumis ini. weblog pun tidak pernah bosan untuk memberikan tinju kepada si ahli masalah jakarta ini (cuih!). sempat terlintas pemikiran bahwa yang berkumis tebal itu (kemungkinan) hanya banyak bicara, banyak ngebokis dan ngegombal.. ngomongnya ahli, tetapi hasil aksi nol besar.. itukah yang dinamakan ahli?

musim hujan sudah mulai datang menghadang dan tampaknya (baca: lagi2) jakarta akan kebanjiran. sudahkah oom kumis melakukan tindakan antisipasi? ingat2 dulu waktu kampanye, katanya jakarta bebas banjir..

benar.. jakarta bebas banjir yang diartikan sebagai banjir bebas untuk datang ke jakarta. gmana mo jakarta gak banjir2 wong bersihin got depan rumah saja malesnya minta ampun..

inilah yang diangkat dalam Jakarta Ria pada harian Kompas tanggal 5 Desember 2008.. selamat menikmati

Baca lebih lanjut

Iklan

siapa yang aneh?

cek fragmen berikut ini..

“selamat siang bu… aduh, ibu mimpi apa semalam? Hari ini ibu dapat rejeki besar lho. Kalo ibu bisa jawab pertanyaan saya, satu set peralatan masak ASLI buatan Jerman ini LANGSUNG jadi milik ibu! Kita mulai ya bu… Siapakah nama presiden Indonesia yang ke dua?”

Trus si ibu jawab, “Soeharto.” lalu si sales nyerocos lagi,

“YAAAK! Betul bu! Ibu pinter yah?! Kalo gitu, peralatan masak dari Jerman ini jadi milik ibu. Ini ada panci presto, ada satu set pisau stainless, ada penggorengan anti lengket… Trus, INI bonusnya bu! Satu buah juicer!! Berhubung ibu pinter banget, saya tambah lagi bonusnya dengan satu set Tupperware ASLI! Tuh ibu beruntung kan hari ini?! Udah dapet hadiah, ada bonusnya pula! Nah, sekarang semua ini jadi milik ibu. Kami tidak memungut pajak hadiah dari pemenang, bu. Cuma, kami minta ibu ganti biaya produksi dari barang-barang ini sebesar tiga juta sembilan ratus sembilan puluh sembilan ribu rupiah.”

jadi ibu itu beruntung atau tidak?

aku cinta rupiah – komik version

hiks.. belakangan ini rupiah kalah pamor dan makin terpuruk, terinjak2 dan makin kandas. padahal rupiah adalah mata uang yang diharap2, dikejar2 dan diusahkan tiap hari. mo makan, minum, belanja, sampe urusan esek2 juga perlu rupiah. gak percaya? coba dech beli teh botol pake dollar, palingan dibejek ma yang jualan. tapi kalo sampeyan emang raja tega, yaa silahkan saja dicoba.

teringat pada masa2 sebelum terpuruknya Indonesia pada tahun 1998, kala itu ada sebuah gerakan sosial. Gerakan Aku Cinta Rupiah. ah.. apakabar tu gerakan? gerakan yang tinggal gerakan. sama juga nasibnya dengan gerakan kesetiakawanan sosial -yang sampe dibikin hari khusus-, palingan yang masi tersisa adalah GN-OTA. itu pun gak ada gaungnya lagi, padahal dulu… aaahhh dulu…

kembali ke masa 2008, BI sudah mengeluarkan peraturannya.. tapi apa lacur, geliat rupiah makin melemah. sekarang berada di titik 11.900… oohh apa kata dunia? emangnya dunia mikirin kehancuran rupiah? kagak coi.. malahan mereka bersyukur jika rupiah makin keok..

jadi apa yang bisa dilakukan sekarang donk mas? yang simpel2 saja lah.. kalo emang ada kelebihan uang, baiknya ditabung (setelah dimasukkan kantong/dompet secukupnya). gak perlu lah keluar negeri kalo cuman sekedar belanja. hemat2 dulu lah..

lagi nyari komik? ini nih komiknya

Baca lebih lanjut